al-Mubarok

Hadiah dari Raja Salman

Bismillah.

Segala puji bagi Allah yang telah mengutus para rasul-Nya untuk mendakwahkan tauhid. Salawat dan salam semoga tercurah kepada nabi-Nya yang mulia, para sahabatnya, dan pengikut setia mereka.

Saudaraku yang dirahmati Allah, tidaklah diragukan bahwa kaum muslimin membutuhkan adanya pemimpin dalam kehidupan mereka. Sebagai contoh kecil dalam sholat berjama’ah kita membutuhkan adanya imam. Begitu pula dalam safar atau perjalanan kita dianjurkan untuk mengangkat amir/pemimpin safar. Lebih-lebih lagi dalam sebuah rumah tangga maka seorang bapak adalah pemimpin bagi keluarganya. Ya, semua kita ini pada dasarnya adalah pemimpin bagi diri kita sendiri minimal; dan kita juga akan dimintai pertanggung jawaban atasnya.

Di dalam hadits yang sahih, Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan salah satu golongan yang akan mendapatkan naungan Allah pada hari kiamat adalah, “Seorang imam/pemimpin yang adil.” (HR. Bukhari dan Muslim). Hal ini juga mengisyaratkan kepada kita akan adanya para pemimpin yang zalim. Meskipun demikian, Islam sebagai sebuah ajaran yang telah sempurna dari segala sisi ternyata telah mengatur bagaimana sikap menghadapi pemimpin yang zalim.

Para ulama kita menyatakan bahwa bersabar dalam menghadapi kezaliman penguasa (muslim) adalah salah satu pedoman dasar dalam agama Islam. Mengapa demikian? Karena sesungguhnya bersabar itu akan meredam banyak kerusakan yang timbul seandainya terjadi pemberontakan. Maslahat yang diperoleh dengan memberontak tidak sebanding dengan kerusakan yang terjadi akibatnya. Dalam hal ini kisah yang sangat terkenal tentang kesabaran Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah adalah pelajaran berharga bagi segenap penggerak perubahan menuju kejayaan.

Intinya, keberadaan pemimpin merupakan sebuah keniscayaan. Oleh sebab itu para ulama kita menegaskan bahwa wajib bagi kaum muslimin untuk mendengar dan taat kepada penguasa muslim selama hal itu bukan dalam rangka bermaksiat. Bahkan kita dianjurkan untuk banyak-banyak mendoakan kebaikan bagi para pemimpin kita, bukan malah menjadi pencela dan pelaknat mereka. Salah seorang ulama terdahulu mengatakan, “Seandainya aku memiliki sebuah doa yang mustajab pastilah akan aku jadikan ia untuk mendoakan kebaikan bagi penguasa.”

Salah satu bukti keberkahan pemimpin adalah apa-apa yang bisa kita saksikan pada jasa para penguasa dan raja kerajaan Saudi Arabia; dan kami tidaklah menyucikan seorang pun di hadapan Allah. Sampai yang sekarang ini memimpin di negeri tersebut, yaitu Raja Salman hafizhahullah. Mungkin kita tidak merasakannya, atau mungkin kita lalai dari mencermatinya. Hingga kita baru sadar bahwa jasa dan sumbangsih mereka kepada kaum muslimin di berbagai penjuru dunia ibarat aliran air yang merata kemana-mana. Kami baru tersadar -atau teringat- akan hal itu ketika suatu malam -dengan taufik Allah semata- kami melihat sebuah mushaf indah cetakan Saudi di masjid kampung kami; kampung yang jauh dari perkotaan. Masya Allah… ternyata itu adalah sebuah mushaf al-Qur’an yang tertulis sebagai ‘hadiah’ dari penguasa negeri Saudi Arabia Malik Salman –hafizhahullah– Sang Pelayan Dua Tanah Suci yang dibagikan kepada para pengunjung Masjidil Haram…

Apabila kita telusuri lebih dalam lagi sesungguhnya hal ini merupakan buah dan berkah dari dakwah tauhid yang telah mendarah-daging dalam masyarakat di negeri tersebut. Dakwah tauhid yang ditegakkan di atas al-Kitab dan as-Sunnah dengan mengikuti jalan para sahabat nabi. Dakwah tauhid telah mengangkat negeri Haramain (dua tanah suci) sebagai kiblat bagi kaum muslimin dalam hal aqidah dan kemuliaan. Dan ini juga merupakan buah dari doa Nabi Ibrahim ‘alaihis salam atas negeri tersebut. Umat Islam tidak akan mulia kecuali dengan kembali kepada al-Qur’an. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Sesungguhnya Allah memuliakan dengan Kitab ini beberapa kaum, dan merendahkan kaum-kaum yang lain dengan Kitab ini pula.” (HR. Muslim)

Sementara tauhid adalah intisari dan ruh ajaran al-Qur’an. Sebagaimana dikatakan oleh Imam Ibnul Qayyim rahimahullah, “al-Qur’an semuanya berbicara seputar tauhid.” Sebagaimana kita lihat kaum muslimin bersemangat membuka Taman Pendidikan al-Qur’an (TPA) di berbagai masjid dan musholla maka sudah selayaknya juga kita bersemangat untuk membuka majelis-majelis pengajian tauhid di berbagai penjuru tanah air kita… Dan hal itu tidak akan terwujud kecuali dengan taufik dan pertolongan Allah kemudian usaha dari segenap komponen umat ini dalam mempelajari, mengamalkan dan mendakwahkan tauhid dalam segala sendi kehidupan…

Utsman bin Affan radhiyallahu’anhu pernah memberikan nasihat yang sangat menyentuh. Beliau mengatakan, “Seandainya hati kita ini bersih niscaya ia tidak akan merasa kenyang dalam menikmati kalam/ucapan Rabb kita (yaitu al-Qur’an).” Membaca al-Qur’an akan mendatangkan pahala, menambah keimanan dan semangat untuk berbuat kebaikan. Sebagaimana merenungkan ayat-ayat-Nya menjadi kunci pembuka ilmu dan pemahaman. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan padanya niscaya Allah pahamkan dia dalam hal agama.” (HR. Bukhari dan Muslim). Bukankah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, “Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari al-Qur’an dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari)

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam sebuah bait syairnya :  

Renungkanlah al-Qur’an

Jika kamu menginginkan hidayah

Sesungguhnya ilmu diraih

Dengan merenungkan al-Qur’an

Kecintaan kita kepada al-Qur’an adalah ibadah. Karena al-Qur’an adalah kalamullah. Demikian pula kecintaan kita kepada tauhid adalah ibadah. Karena tauhid adalah hak Allah atas hamba. Maka sungguh mengherankan apabila kita mengaku mencintai Islam tetapi kita malas mempelajari al-Qur’an dan alergi dengan dakwah tauhid. Salah satu bagian dari ilmu yang sangat penting untuk memahami al-Qur’an adalah ilmu bahasa arab. Karena itulah Umar bin Khattab radhiyallahu’anhu mengatakan, “Pelajarilah bahasa arab, karena ia adalah bagian dari agama kalian.”

Belajar tauhid tidak cukup sehari atau dua hari. Kita butuh waktu panjang untuk belajar tauhid ini. Karena tauhid adalah kewajiban kita sepanjang hayat masih dikandung badan. Tauhid adalah pondasi agama dan syarat diterimanya semua amalan. Tanpa tauhid maka semua amal kita sia-sia bahkan mendatangkan petaka di hari kiamat kelak. Allah berfirman (yang artinya), “Dan Kami hadapi semua amal yang dahulu mereka kerjakan lalu Kami jadikan ia bagi debu-debu yang beterbangan.” (al-Furqan : 23). Allah juga berfirman (yang artinya), “Sesungguhnya barangsiapa yang mempersekutukan Allah maka benar-benar Allah haramkan atasnya surga dan tempat tinggalnya adalah neraka, dan tidak ada bagi orang-orang zalim itu penolong.” (al-Ma-idah : 72)

Apabila kita pernah mendengar gegap-gempita kaum muslimin yang marah akibat pelecehan terhadap surat al-Ma-idah ayat 51 tentang larangan mengangkat pemimpin dari kalangan Yahudi dan Nasrani maka sesungguhnya pelanggaran dan pelecehan terhadap surat al-Ma-idah 72 tentang larangan berbuat syirik ini tidak kalah berat ancamannya. Banyak orang meramaikan syirik dengan kedok kecintaan kepada wali dan orang salih. Banyak orang merusak aqidah tauhid dengan cara ngalap berkah kepada kuburan wali, pohon keramat, atau memberi sesaji kepada penunggu ini dan itu dengan alasan melestarikan budaya leluhur dan merawat kearifan lokal. Subhanallah! Mengapa dalam masalah itu mereka diam seribu bahasa? Ada apa gerangan?! Wahai kaum yang gemar menyerukan toleransi, persatuan dan persaudaraan?…

Salah satu musibah yang menimpa generasi zaman now adalah bahwa banyak diantara kita yang merasa sudah paham tauhid. Seolah-olah dia sudah menjadi imamnya ahli tauhid. Seolah-olah dia sudah menjadi pemegang kunci surga. Lebih aneh lagi jika ada yang melecehkan orang yang belajar tauhid dengan mengatakan; Apa yang bisa diperbuat oleh orang-orang yang kerjaannya hanya duduk di hadapan Kitab Tauhid atau Fathul Majid?! Dan tidak kalah ajaibnya orang yang mengatakan bahwa kaum muslimin semuanya sudah bertauhid, jadi tidak perlu lagi dakwah tauhid!!… Semoga Allah lindungi kita dari penyimpangan dan kerusakan….


Redaksi

Redaksi al-mubarok.com dikelola oleh relawan dan pegiat dakwah Masjid Jami' al-Mubarok (MJM) YAPADI Yogyakarta

LEAVE A REPLY

    Pencarian

    Ikut Beramal Yuk!

    Kategori Artikel

    Arsip Artikel

    Sejarah YAPADI