Taman Ilmu dan Keimanan

Belajar Memahami Ikhlas

Allah berfirman (yang artinya), “Dan tidaklah mereka diperintahkan melainkan supaya beribadah kepada Allah dengan mengikhlaskan kepada-Nya agama dengan hanif, mendirikan sholat, dan menunaikan zakat. Dan itulah agama yang lurus.” (al-Bayyinah : 5)

Ayat yang mulia ini menunjukkan bahwasanya tauhid dan keikhlasan dalam beragama merupakan ajaran agama yang lurus dan mengantarkan menuju surga yang penuh dengan kenikmatan. Adapun selain itu maka ia adalah jalan-jalan yang menjerumuskan ke dalam neraka (lihat penjelasan Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullah dalam Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 932)

Allah berfirman (yang artinya), “Tidak akan sampai kepada Allah daging-dagingnya ataupun darah-darahnya (kurban), akan tetapi yang akan sampai kepada-Nya adalah ketakwaan dari kalian.” (al-Hajj : 37)

Ayat ini mengandung dorongan untuk ikhlas dalam menyembelih kurban, yaitu hendaknya dia meniatkan dengan amalnya itu untuk mencari wajah Allah, bukan untuk berbangga-bangga atau riya’ dan sum’ah atau sekedar tradisi. Demikian pula ibadah-ibadah lainnya apabila tidak disertai keikhlasan dan ketakwaan maka ia seperti kulit buah yang tidak ada isinya sama sekali, atau seperti badan yang kehilangan ruhnya (lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 539)

Allah berfirman (yang artinya), “Katakanlah; Jika kalian menyembunyikan apa-apa yang ada di dalam dada kalian atau menampakkannya niscaya Allah mengetahuinya.” (Ali ‘Imran : 29)

Di dalam ayat ini terkandung bimbingan untuk membersihkan hati dan menghadirkan di dalam hati tentang pengetahuan Allah terhadap dirinya di sepanjang waktu. Oleh sebab itu seorang hamba akan merasa malu apabila Allah melihat hatinya penuh dengan pikiran kotor sehingga dia akan berusaha menyibukkan hatinya dalam hal-hal yang mendekatkan diri kepada Allah baik dengan cara merenungkan ayat, memahami hadits, dsb (lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 128)

Ketiga ayat di atas dibawakan oleh Imam an-Nawawi rahimahullah di bagian awal kitabnya Riyadhus Shalihin dalam bab tentang niat dan keikhlasan. Ketiga ayat ini menunjukkan betapa pentingnya ikhlas dalam kehidupan seorang muslim. Ikhlas merupakan syarat diterimanya seluruh amalan dan ketakwaan. Letak keikhlasan itu adalah di dalam hati. Keikhlasan hati dan niat itu akan tercermin dalam amal perbuatan yang dilakukan oleh seorang hamba. Allah Maha Mengetahui sejauh mana tingkat keikhlasan niat seorang di dalam amal-amalnya. Oleh sebab itu hendaknya setiap muslim membersihkan hatinya dari segala perusak keikhlasan.

Setelah itu Imam an-Nawawi membawakan hadits dari Umar bin Khaththab radhiyallahu’anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya setiap amal dinilai dengan niatnya. Dan setiap orang akan dibalas sesuai dengan apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya kepada Allah dan rasul-Nya hijrahnya kepada Allah dan rasul-Nya. Dan barangsiapa yang hijrahnya kepada dunia yang ingin dia peroleh atau perempuan yang ingin dinikahinya hijrahnya kepada apa yang dia niatkan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadits ini adalah hadits pertama yang dibawakan oleh Imam Bukhari rahimahullah di dalam kitabnya Sahih Bukhari. Hadits ini termasuk kelompok hadits yang disebut oleh para ulama sebagai hadits-hadits yang menjadi poros ajaran agama. Imam Ahmad, Imam Syafi’i dan yang lainnya menganggap hadits ini sebagai salah satu hadits pokok agama Islam (lihat keterangan Syaikh Ibrahim bin Amir ar-Ruhaili hafizhahullah dalam Transkrip Syarh al-Arba’in, 1/5-6)

Hadits ini menunjukkan bahwa niat adalah syarat diterimanya amalan. Apabila suatu amalan tidak disertai dengan niat maka ia tidak akan diterima. Hadits ini juga menjadi dalil bahwa ikhlas adalah syarat diterimanya seluruh amalan. Niat dalam artian ikhlas inilah yang dibahas di dalam kitab-kitab aqidah. Adapun niat yang dibahas dalam kitab-kitab fikih adalah niat yang berfungsi untuk membedakan ibadah yang satu dengan ibadah yang lain atau untuk membedakan antara ibadah dan bukan ibadah/kebiasaan (lihat Transkrip Syarh al-Arba’in, 1/6-8)

Hadits ini juga memberikan pelajaran bahwa setiap perbuatan yang dilakukan dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah harus disertai niat untuk mencari pahala di akhirat. Apabila misalnya ada orang yang melakukan sholat tanpa menyimpan niat mencari pahala di akhirat maka orang itu tidak akan mendapatkan pahala di akhirat atas perbuatannya itu (lihat keterangan Syaikh Sa’ad asy-Syatsri hafizhahullah dalam Syarh Umdatul Ahkam, 1/14)

Hadits ini merupakan pondasi agama. Ia mengandung perealisasian syahadat laa ilaha illallah. Yaitu wajibnya memurnikan amal ibadah untuk Allah. Hadits ini berisi setengah dalil agama, sedangkan setengahnya lagi ada di dalam hadits, “Barangsiapa yang mengada-adakan di dalam urusan kami ini sesuatu yang tidak termasuk ajarannya maka ia tertolak.” (HR. Bukhari dan Muslim). Di dalam hadits ini terkandung makna syahadat Muhammad rasulullah. Oleh sebab itu amal yang diterima adalah yang ikhlas dan mengikuti tuntunan Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam (lihat keterangan Syaikh Abdul Aziz ar-Rajihi hafizhahullah dalam Minhatul Malik, 1/26)   

Hadits ini juga menunjukkan bahwa amalan yang dilakukan orang musyrik tidak diterima oleh Allah disebabkan mereka mempersekutukan Allah dalam hal ibadah. Allah berfirman (yang artinya), “Sungguh jika kamu berbuat syirik niscaya akan lenyap seluruh amalmu.” (az-Zumar : 65). Allah juga berfirman (yang artinya), “Seandainya mereka berbuat syirik pastilah akan terhapus semua amal yang dahulu mereka kerjakan.” (al-An’aam : 88). Demikian pula orang yang murtad maka semua amalnya akan terhapus (lihat keterangan Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullah dalam at-Taudhih wal Bayan li Syajaratil Iman, hal. 73-74)

Syaikh Muhammad Hayat as-Sindi rahimahullah (wafat 1163 H) berkata, “Hadits ini merupakan pokok yang agung diantara pokok-pokok agama. Semestinya setiap hamba menghendaki wajah Allah ta’ala dalam amal-amalnya serta menjauhi pujaan selain-Nya. Karena orang yang ikhlas itulah yang beruntung sedangkan orang yang riya’ pasti merugi. Dan ikhlas itu tidak bisa dicapai kecuali oleh orang yang mengetahui keagungan Allah ta’ala dan pengawasan-Nya terhadap segenap makhluk-Nya…” (lihat Tuhfatul Muhibbin bi Syarhil Arba’in, hal. 39)

Hadits ini mengandung pelajaran bahwasanya barangsiapa melakukan amal karena riya’ atau ingin dipuji berdosa. Barangsiapa berjihad dengan niat semata-mata untuk meninggikan kalimat Allah sempurna balasan untuknya. Barangsiapa berjihad karena Allah dan juga karena ingin mendapat ghanimah/harta rampasan perang pahalanya berkurang. Barangsiapa berjihad semata-mata untuk mencari ghanimah dia tidak berdosa tetapi dia tidak mendapatkan pahala orang yang berjihad. Oleh sebab itu niat yang ikhlas merupakan syarat diterimanya seluruh amal (lihat keterangan Syaikh Abdullah alu Bassam rahimahullah dalam Taisir al-‘Allam, 16)

Hadits ini termasuk hadits yang disebut dengan istilah muttafaq ‘alaih -yang disepakati- maksudnya disepakati oleh Bukhari dan Muslim keabsahannya dan konsekuensinya adalah para ulama juga menyepakati akan kesahihan hadits ini. Hadits yang semacam ini -yang telah disepakati oleh kedua imam tersebut- bisa dipastikan kesahihannya. Dan ilmu yang dibuahkan darinya termasuk ilmu yang bersifat qath’i (pasti) bukan sekedar dhann (dugaan kuat) (lihat al-Muqni’ fi ‘Ulum al-Hadits, 1/76 karya Imam Ibnul Mulaqqin rahimahullah – wafat 804 H)

14718686_1803714443177090_1758038350701659065_n


Redaksi

Redaksi al-mubarok.com untuk sementara ini dikelola oleh Ari Wahyudi, seorang pengajar nahwu dan shorof untuk pemula di Perpustakaan al-Mubarok

LEAVE A REPLY

    E-Book Gratis

    Pencarian

    Bangun Masjid!

    Kategori Artikel

    Arsip Artikel

    Sejarah YAPADI